HOME
Minggu, 28 Mei 2017
Follow:
 
 
Industri Madu Lebah Kampar Aset Wisata Riau

Reporter : Bangun
Minggu, 08/03/2015 - 23:22:49 WIB
RIAUKITACOM- Industri madu lebah di Kuok, Bangkinang dan Desa Kuapan Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar merupakan salah satu aset wisata yang potensial dan menjadi magnet Riau untuk menyedot wisatawan lokal, nasional hingga mancanegara, demikian Wali Kota Pekanbaru Firdaus.

"Maka nantinya, wisatawan yang datang ke Riau pantas untuk berkunjung ke industri lebah di Kampar. Agen travel Pekanbaru siap untuk mengantarkannya ke sana," kata Firdaus kepada pers di Pekanbaru, Minggu (8/3).

Budidaya lebah madu saat ini menjadi dijadikan andalan untuk meningkatkan perekonomian masyarakat. Salah satunya adalah di Desa Kuapan Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar. Di desa ini terdapat areal model lebah madu dengan luas sekitar 10 hektare.

Masyarakat Kuapan membudidayakan lebah madu. Dalam membudidayakan lebah madu peternak mendapatkan binaan langsung dari Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (BPDAS) Indragiri Rokan. Luas areal model lebah madu di Desa Kuapan mencapai 10 hektare. Terlibat di dalamnnya 20 petani lebah yang juga merupakan warga desa setempat. Hal serupa juga dilakukan kebanyakan warga Desa Kuok, Bangkinang.

"Di beberapa negara maju, industri madu lebah ini telah dikembangkan menjadi tujuan wisata yang potensial. Maka di Riau, kita juga memiliki aset wisata serupa, tepatnya di Kabupaten Kampar," katanya.

Selain itu, menurut Firdaus juga masih banyak lokasi wisata di Kabupaten Kampar yang sangat potensial. Termasuk Candi Muara Takus dan hasil pertanian yang baik juga bisa menjadi kawasan agrowisata.

Pemerintah Daerah Kabupaten Kampar sejauh ini juga telah menjalankan berbagai program untuk memajukan pariwisata yang ada di sana.

Bupati Kampar Jefry Noer bahkan berinovasi untuk mengitegrasikan berbagai program tersebut yang nantinya akan mencapai Agrowisata 3 Zero. Sebuah kawasan wisata yang di dalamanya terdapat orang-orang sukses baik dalam industri pertanian, budidaya ikan, peternakan hingga jahit menjahit.

Jefry memfokuskan berbagai program itu sebagai pengembangan dari Program Lima Pilar Pembangunan yakni meningkatkan akhlak dan moral masyarakat, peningkatan ekonomi masyarakat, peningkatkan sumber daya manusia, peningkatan kesehatan dan peningkatan infrastruktur.

Semuanya dilatih dan dikembangkan di kawasan Pusat Pelatihan Pertanian Pedesaan Swadaya (P4S) Karya Nyata, Desa Kubang Jaya, Kecamatan Siak Hulu. P4S juga merupakan pusat lahan percontohan untuk Program Desa dan Rumah Tangga Mandiri Pangan dan Energi.

Program ini merupakan salah satu langkah Jefry Noer untuk mewujudkan Kampar bebas kemiskinan, pengangguran dan rumah kumuh pada 2016 mendatang.(rls)


 
.:: Home | Politik | Peristiwa | Ekbis | Lingkungan | Sport | Hukum | Kesehatan | Iptek | Foto | Galeri | Index ::.
Copyright 2011-2014 RiauKita.com, All Rights Reserved | Redaksi | Info Iklan | Disclaimer Reserved Powered By www.pajriexhost.com